Cerita Masa Lalu

Cerita ini dibuat untuk di posting di grup milist Gama Cendekia, dan telah di post tanggal 28 Januari 2010

Huhu…

Hari yang melelahkan ya…

Eh, ampe lupa nyapa teman-teman sekalian…

Assalamu’alaikuum…

Pengen tau apa yang dikerjakan sebagian Executive Organizer-nya Gama Cendekia hari ini…?? Thursday, January 26th 2010 (ditulis langsung setelah nyampe di kost, hehe)

Hari ini pada jalan-jalan lho…

Ha…???

Enaq banget…??? (ya iyalah…)

Koq cuma sebagian…??? (emang…)

Yang lain pada kemana…?? (mau tau aja, hehe…)

Jadi begini ceritanya, Senin 25 Januari 2010 itu ayahnya Alifah Hidayatunnisa, Sekretaris Umum GC VIII masuk RS karena hipertensi. RSnya di Solo. Nah, karena Para EO a.k.a PH GC IX mempunyai rasa solidaritas yang tinggi, timbullah inisiatif untuk menjenguk beliau.

Hmm, beneran solidaritas kan…???

Hehe…, sebenarnya pengen jalan-jalan juga sih, terutama Presiden kita yang yaah… bisa dibilang agak-agak kuper lah. Hehe…

Ada banyak banget yang menarik untuk diceritakan. Oo.. sebelumnya dijawab dulu ya, kenapa ga semua PH GC yang ikut…

Jadi sebenarnya semua itu udah diajakin, PH GC IX, GC VIII semua diajakin, tapi pada ga bisa kebanyakan, apalagi kan emang dadakan ya. Akhirnya yang bisa cuma lima orang saja, yaitu presiden kita Kang Anggi Suranggi, Sekjend Teh Bella Marsella, Humas Neng Kiki Basuki (^^), Mang Selma … (apa ya panjangnya) sama Aa’ Mamat Surahmat.

Janjian di setasiun Tugu pukul 09.30, tapi pagi-pagi Kang presiden udah bikin sport jantung. Kereta bakal berangkat pukul 10.05, tapi ampe pukul 10.00 kaga keliatan juga jempol kakinya. Beneran, jempol kakinya aja yang keliatan kita udah seneng banget, tapi harapan tak selalu sesuai kenyataan ya…

Ditelepon kaga pernah diangkat. Sekalinya diangkat, eh suaranya berubah jadi cewe. Hehe, ternyata si penelepon saking paniknya nelepon Teh Bella yang jelas-jelas di depan matanya. (hm, lupa, siapa ya yang nelepon…). Dan begonya, Teh Bella juga ngangkat dan berhalo-halo… haha…

Awalnya Kang presiden mau ditinggal aja, tapi karena masih pada baek hati, Presiden dibeliin tiket aja dulu, datang ga dateng ntar minta ganti. Kalo ga dateng duitya dobel. Jadi sebenarnya ngarep ga dateng sih, biar diganti dobel, hehe… tapi untungnya ( atau sayangnya) akhirnya pukul 10.03 keliatanlah sosok melambai (jangan salah paham lho) dari jauh

Semua langsung teriak…

Itu ANGGI…!!!!

Hm… jadilah, tepat beberapa detik setelah masuk gerbong, belum juga duduk, kereta berangkat. But, syukur deh…

Di kereta yang berjudul Pramek kita duduk barengan, maksudnya A Rahmat sama Mang Selma, dan Teh Bella sama Neng Kiki. Presiden…???/ hehe, nasib terpaksa duduk sendiri dan terpisah, tapi masih adep-adepan sih…

Di gerbong banyak kejadian unik terjadi. Pertama ngetawain Kang anggi dulu. Belum-belum udah ngeluarin buku bacaan. A Rahmat sih udah positif thingking, Presiden GC memberikan teladan yang baik. Tapi lewat sms Neng Kiki menyangkal, itu pasti hanya karena ga punya temen ngobrol (dan hal itu ternyata terbukti saat pulang)

Teh Bella juga langsung terlibat obrolan akrab dengan ibu-ibu disampingnya. Biasalah, naluri ibu-ibu kalo udah ketemu teman sejawat, haha…

Di setasiun berikutnya (tapi lupa dan ga tau persis namanya naik serombongan orang yang langsng duduk di antara kita berempat. Aa’ Rahmat langsng excited banget begitu tau yang duduk disebelahnya bule. Berbeda dengan Teh Bella yang nyampe turun ga sadar kalo disebelahnya itu ada tyuris-tyuris bulhe gichu.

Ngeliat mereka poto-poto timbul sirik (without “y”) di diri teh Bella. Langsung dia minjem henpon rekannya yaitu Mang Selma yang punya kamera lumayan, soalnya punya teh Bella sendiri juga lumayan, tapi kalo yang dipinjem lumayan bagus, dia lumayan jelek hehe…

Teh Bella langsung moto seisi kereta, mulai dari yang cukup penting sampe yang ga banget. Aa’ Mamat Surahmat juga pasang pose uhuy dan nyerempet-nyerempet mr Bule, katanya sih biar berasa naik kereta di luar negeri githu, bareng bule dibuktikan poto. Haha…

Begitulah….

Setelah satu jam lebih kurang di kereta, kita-kita turun di setasiun Jebres Solo. Udah nyampe di Solo berarti satu masalah selesai. Tapi masalah yang lain muncul, yaitu ga ada yang tahu daerah Solo, apalagi RS tempat ayahnya Mbak Ifa dirawat ataupun rumah mereka.,

Private calling pun dilakukan sambil berjalan keluar setasiun. Sebenarnya di kereta tadi Teh Bella dah dapet gambaran dikit hasil obrolan dengan rekan barunya. Tapi biar lebih pasti, telepon lagi aja ah…

Di luar setasiun kita ditawar para agent. Mulai dari agent sewa mobil ampe tukang becak (tapi koq ga ada taxi ya, jangan-jangan… haha…). Keberuntungan kembali datang. Tiba-tiba Teh Bella melihat kenalannya disana. Wawancara kembali berlangsung.

Dari hasil interogasi, diketahui RS tidak terlalu jauh. Hasil nelepon Mbak Ifa juga beliaunya masih di rumah, tapi akan segera ke RS. Dari hasil tersebut disepakati untuk jalan kaki aja, disamping dekat juga biar samaan nyampenya di RS sama Mbak Ifa. Tapi alasan lain sih biar hemat juga. Akhir bulan Cuy…

Jadinya ya jalan kaki. Disepanjang jalan masih da yang nawar juga. Ampe sopir angkot yang baik hati juga nawarin kita naik angkotnya saja, daripada kasihan kita harus jalan kaki 3 km gityu.

Tapi para EO GC ini keukuh, tetap mau jalan kaki. Jadi kebaikan hati tersebut ditolak dengan halus. Jalan kaki tetap dilanjutkan.

Ternyata eh ternyata, Allah masih merahmati semuanya. Mungkinm karena niat baik ingin menjenguk orang sakit, jarak ‘3km’ ditempuh hanya berasa 10 menit. Tapi emang 10 menit doang sih. Dan karena Mbak Ifanya belum nyampe, kita jajan-jajan dulu, ya sekedar pengganjal perutlah, sekalian beli oleh-oleh buat yang sakit.

Pertama, kewajiban dan tujuan utama dulu, beli oleh-oleh buat yang sakit. Mungkin saking menjiwainya jadi EO lembaga pengkajian dan penelitian, semua dikaji dulu dengan matang. Oleh-oleh apa yang pas ya, makanan apa mainan (ha…???). iya mainan, soalnya ada yang ngusulin ngasih catur magnetik githu. Kalo makanan apa juga, buah apa yang kayak susu sama roti githu…??/

Dan akhirnya setelah perdebatan panjang yang ampe bikin customer carenya senyum-senyum ga jelas, semua sepakat untuk…, bawa aja deh semuanya, mulai dari buah ampe roti sama susu. Hehe…

Abis itu keluar dari swalayan, nunggu Mbak Ifa yang belum datang juga. Eeh, langsung keliatan ada tukang jus buah. Kebetulan lagi pada aus gitu, langsung beli aja… Teh Bella, Kang Anggi sama Neng Kiki. Aa Mamat udah duluan nyeruput susu (sok sehat) dan Mang Selma lebih sehat lagi dengan air mineral.

Habis minum bayar dong. Di sini keliatan lagi siapa yang punya otak cerdik (baca : agak licik). Pas Presiden udah mulai mau bayar, Teh Bella minumnya sengaja dilamain, sementara Neng Kiki ngeluarin duitnya lamaa pisan. Akhirnya, ya itu semua dibayarin presiden… huhu…

Habis itu dzuhur dulu aja deh, apalagi yang ditunggu juga belum terlihat tanda-tanda kehadirannya.

* * *

Habis dzuhur alhamdulillah Mbak Ifa udah nyampe di RS DR.Oen (namanya aneh pisan). Kita langsung menuju ke rumah sakitnya. Pas nyampe di depan RSnya, semua melongo. Ini RS apa mall ya, koq isinya orang jualan dan toko-toko semua. Hehe..he…

Lalu kita semua masuk, dan bertemu Mbak Ifa di dekat pintu, dan surprise…!!!!

Mbak Ifa emang ga dikasih tau kalo kita datangnya rombongan, dikiranya hanya Teh Bella sama Neng Kiki doang, ga taunya ada yang ngawal. Sambil senyam-senyum ga jelas kita menuju ruang tempat Bapaknya mbak Ifa dirawat.

Pintu kamar dibuka, yang berjenis kelamin perempuan masuk, baru yang lakinya nyusul. Di dalam abis salam-salaman pada bingung, teruatama cowonya, mau ngapain. Trus disuruh duduk. Ya udah biasalah, ngobrol-ngobrol.

Belum juga lima menit duduk, udah ada tamu lagi. Oo… ternyata yang datang Oom sama Tantenya Mbak Ifa (bener ga ya… ^^). Yang cowo langsung berdiri, menyisakan bangku kosong pertanda kesopanan buat “yang lebih berhak”. Alhamdulillah masih punya sopan santun, hehe… Tapi yang dikasih penghoirmatan ga mau, ya udah Aa’ Mamat duduk lagi, beda sama Mang Selma yang kayaknya lebih betah berdiri. Iya, soalnya ga pernah duduk lagi ampe keluar ruangan padahal lamaan lho.

Ga lama datang tamu (lagi…???). kali ini yang datang Mbahnya Mbak Ifa, tapi maaf, penulis ga tau itu ayah dari bapaknya atao Ibunya mbak Ifa, hehe… trus lagi-lagi salam-salaman.

Ngobrol kemana-mana. Dan untuk kali ini mohon maaf banget, ga bisa diceritain, selain emang kebanyakan ga penting untuk dipublish, tapi yang lebih penting,PENULIS GA NGERTI YANG DIOMONGIN CUY…. Bahsa Jawa kabeh. Huhu… Nasib jadi pendatang di negeri orang…

Ngomong-ngomong bahasa Jawa ada yang lucu. Jadi kan ceritanya Si Mbah duduk disebelah A Rahmat, jadilah diajakin ngobrol. Tapi kata pertama yang ditanyain si Aa’ langsung bengong aje, kaga ngarti nanya apaan…??

Hehe…

Oh, ternyata ditanya asal daerah, ya udah dijawab dari Padang (West Sumatera dink). Abis itu giliran Kang Anggi yang ditanya, eh Padang juga, hehe. Koq samaan ya…

Haha…

Singkat vcerita ini udah pada mau pulang. Sebenarnya belum niat pulang sih, presiden ngotot ngajakin ke Pasar klewer. Kasian sih sama Presiden, terungkap, ternyata 2 taon lebih di Jogja belum pernah kemana-mana, apalagi Solo yang luar Kota Jogja. Jalan di Jogja juga taunya Jakal doank, jalan dari kost sama asramanya ampe kampus, udah itu doank. Ke Prambanan juga kalo ga diajakin teman-teman di lembaga sebelmnya juga kayaknya ga bakalan nyampe deh,

hua…hua…

Waktu udah menunjukkan 13.30. ada beberapa alternative waktu pulang, kereta paling cepat jam 14.30, trus ada lagi yang jam 4 sama 5 sore. Presiden ngusulin yang sorean aja, biar bisa ke Klewer dulu. Tapi yang lain nolak, ya udah jam 3 ato jam 4.

Trus ngapain dulu sembari nungguin…?

Ada banyak alternative, tapi intinya sama, tempat makan siang. Ada yang usul ke tempat makan yang terkenal, ada yang ngusul makan di temapt biasa, ada yang ngusul ke tempat makan apa aja asal di Pasar Klewer (tau deh siapa) dan ada yang ngusulin ke rumah Mbak Ifa..

Usul terakhir ditampung, tapi langsung dipatahin sama pemilik rumah. Yang bilang rumah jauhlah, yang bilang harus di RS lah, padahal…

Haha… (Piss mbak Ifa)

Akhirnya kita balik lagi ke setasiun, jalan kaki lagi. Jalan ngomong-ngomong, eh keliatan deh warung bakso. Semua bertatapan dan langsung sepakat, makan bakso aja. Ya udah pesen bakso.

Makan bakso sambil ngobrol ga jelas. Dan hasilnya jelas satu, ketauan yang makan paling lama (haha). Itu juga diselesein karena udah jam setengah tiga, padahal kan mau ngejar kereta jam setengah tigaan…

WUAA………..!!!!!!!!

Sekarang jalannya pada terburu-buru. Nyebrang jalan juga, sampe Mang Selma juga ketinggalan. Yang lain dah pada nyebrang Mang Selma masih di seberang.

Di jalan belakang setasiun keliatan jalan kecil ke setasiunnya. Awalnya ada yang ngusul buat lewat sana aja, tapi Alhamdulillah ditolak. Liat jam makin mepet, akhirnya lari-larian. Takut harus nunggu mpe jam 4, kan lama cuy. Sambil lari ngitung modal sama pemegang saham. Tapi karena ngejar kereta lebih penting, masalah itu ditunda dulu buat diomongin di kereta.

Di setasiun, kereta udah suit…suit… aja mau berangkat . Teh Bella langsung ngantri pesen tiket keretanya. Tapi lamaa pisan (atau rasanya lama) soalnya keburu berangkat keretanya. Pas udah giliran kita, yang lain kecuali Teh Bella disruh naik dulu. Teh Bella panic, untunglah masih ada A Rahmat (hehe) yang baik hati menggantikan supaya teh Bella duluan.

Stelah nungguin Mas-mas pejual tiketnya ngeprint 5 tiket (ga efektif banget sih, masing-masing harus satu) akhirnya tiket selesai di print. Tapi pas mau ngasih, Masnya celingukan, “lha Mbaknya yang tadi mana…???”

Aduh Mas, Mbaknya udah bertransformasi jadi urang teh” pengen rasanya teriak githu. Tapi untung yanmgh keluar “ udah duluan Mas, saya temennya “

Akhirnya….

Tepat pas semua udah naik kereta jalan,

Fuiih…

Ga pergi ga pulang, SPORT JANTUNG Uy…

Di kereta Alhamdulillah masih banyak yang kosongnya. Kita duduk di pojokan, adep-adepan. Jadi bisa ngobrol sekalian. Dan ternyata yang tadi dibilangin Neng Kiki bener banget, Kang President baca buku karena ga ada temen gobrol, buktinya, selama perjalanan pulang ga pernah ngeliat tu bacaan, huhu…

Di perjalanan pulang masih banyak yang menarik juga. Ada cerita Neng kiki yang sare selama perjalanan, Neng Bella yang jadi pahlawan dengan memberikan bangku kepada ibu-ibu setengah baya. MAs-mas yang sok akran sama semua orang sampe adik batita yang lucu bangeeet…. Juga kenyataan A Rahmat baru tahu kalo Pramek itu singkatan dari Prambanan Ekspres, haha… ( hayo ngaku siapa yang juga baru tahu )

Dan akhirnmya, nyampe lah dengan selamat di setasiun tugu.

Turun-turun barulah masalah tadi dibahas lagi, yaitu pembagian harta warisan dan pelunasan hutang piutang, karena gagl dibahas di kereta. Gimana mau bahas kalo Neng kiki yang ngusulin udah molor duluanm. Hehe…

Awalnya sepakat mau shalat bareng, tapi karena Aa’ Rahmat ga bawa helm jadi ga bisa bareng, ya udah. Pojokan luar tempat mangkal Mang Becak jadi saksi perhitungan yang ga kelar mpe akhir. Akhirnya ya itu, sedikit kerelaan diharapkan dari semuanya.

Begitulah laporan pandangan mata terhadap perjalanan sebagian pucuk pimpinan Gama Cendekia. Udah nemu apa itu GC sebenarnya. Kalo saya teteeep…

Ga Cetho… Uupppsss…….

Regards,

Mamat Surahmat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: